PILIHAN REDAKSI

Kunjungi Bayi Penderita Anencephaly, Bupati Benny Dwifa Pastikan Biaya Perawatan Pemda yang Menanggung

  Bupati Sijunjung Benny Dwifa kunjungi bayi tanpa tempurung kepala (Anencephaly)di Jorong Taratak Baru,Nagari Padang Laweh Selatan. Minggu ...

Budaya

Opini

Mentawai

Padang Panjang

Peristiwa

Pariwara

Sijunjung

Fakta -fakta Teknologi HAARP Milik AS yang Diklaim Picu Gempa Turki

 

Gempa Turki diklaim terjadi karena ulah teknologi HAARP milik AS.Cek faktanya.(IHA via AP)


INFONUSANTARA.NET -- Peristiwa gempa bumi dahsyat magnitudo 7.8 yang mengguncang Turki dan Suriah pada Senin (6/2/2023), sejumlah pihak mengaitkan bencana alam itu dengan teknologi HAARP milik Amerika Serikat (AS). Apakah benarkah demikian?


Sebelumnya, sejumlah penganut teori konspirasi meyakini ada alasan yang lebih menyeramkan di balik gempa dahsyat di Turki dan Suriah. Mereka menyebut AS ada di balik gempa tersebut lewat teknologi HAARP miliknya. 


Dikutip dari situs resminya, HAARP atau High-frequency Active Auroral Research Program sebetulnya adalah program penelitian ionosfer yang didanai oleh militer AS, pemerintah, dan Universitas Alaska yang sering dikaitkan sebagai teori konspirasi apabila terjadi bencana besar.


Padahal, program ini didedikasikan untuk menganalisis ionosfer untuk kemajuan teknologi dengan menggunakan pemancar frekuensi tinggi. 


Pada 11 Agustus 2015, militer AS memindahkan fasilitas riset ini Ke University of Alaska Fairbanks. Hal tersebut membuat program HAARP dapat berlanjut dengan eksplorasi fenomena ionosfer lewat riset kooperatif berbasis daratan dan persetujuan pengembangan. 


HAARP sendiri disebut sebagai "transmiter bertenaga tinggi dan frekuensi tinggi yang paling mampu untuk mempelajari ionosfer". Ada dua instrumen riset kunci pada program HAARP. 


Pertama, The lonospheric Research Instrument (IRI) yakni sebuah transmiter bertenaga tinggi yang beroperasi di rentang Frekuensi Tinggi. IRI bisa digunakan untuk secara temporer memicu area tertentu pada ionosfer untuk studi ilmiah. 


Kedua, seperangkat instrument ilmiah dan diagnostik yang canggih yang dapat digunakan untuk mengobservasi proses fisik yang terjadi di area tertentu itu. 


Observasi menggunakan kedua alat tersebut dapat membuat para ilmuwan mendapat pengertian yang lebih baik tentang proses yang terus terjadi di bawah simulasi alami Matahari. 


Indikasi petir 

Penggemar teori konspirasi sering mengklaim HAARP menyebabkan gempa bumi atau bencana alam lainnya, termasuk gempa Turki. Salah satu yang digadang-gadang adalah keberadaan petir saat gempa. 


Seorang pengguna Twitter mengklaim sambaran petir sebelum gempa bumi "selalu terjadi dalam operasi [HAARP]" dengan mengatakan gempa bumi "terlihat seperti operasi penghukuman oleh NATO atau AS." 


Padahal, petir yang terjadi sebelum gempa merupakan peristiwa lumrah. 

Screenshot akun Twitter @DaryonoBMKG dilansir dari CNN Indonesia.


Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Daryono mengungkap kaitan pegerakan tektonik dengan petir. 


"Saat batuan kulit bumi mengalami/mendapat tekanan yang hebat dan sangat kuat, mendekati batas elastisitasnya, maka sebelum failure maka akan melepaskan gelombang elektromagnetik, dari sinilah awal cerita lightning during the earthquake, pencahayaan gempa. "seismoelectric effect," tulis Daryono dalam akun Twitternya. 


Lebih lanjut, Daryono menyebut fenomena serupa pernah terjadi di Indonesia ketika gempa pada 16 Februari 2014 terjadi di lereng Gunung Semeru, Jawa Timur.

Screenshot akun Twitter @DaryonoBMKG dilansir dari CNN Indonesia 


"Tak usah jauh-jauh ke Turki. Gempa Sumogawe di lereng utara Merbabu pada 16 Februari 2014 juga terdapat fenomena earthquake lightning," katanya.


Daryono pun menyebut kaitan antara HAARP dengan gempa bumi merupakan "angan-angan kosong".

Sumber: CNN Indonesia

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »