Polisi Buru Penyebar Video Hoaks tentang Penembakan 6 Laskar FPI di Tol Cikampek

 

Polisi Buru Penyebar Video Hoaks tentang Penembakan 6 Laskar FPI di Tol Cikampek.

INFONUSANTARA.NET -- Sebuah video tentang penembakan yang disebut-sebut sebagai gambar polisi saat menembak anggota laskar FPI di Tol Jakarta-Cikampek pada Senin 7 Desember 2020 lalu, viral. 

Kadiv Humas Polri Irjen Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, Bareskrim telah memberikan arahan ke setiap polda untuk menindak atau memproses hukum terhadap penyebar video tentang laskar FPI tersebut.

"Jadi dari Bareskrim Polri sudah memberikan arahan kepada polda jajaran, untuk seluruh berita hoaks yang tidak benar di polda-polda dan Mabes Polri akan kita proses semuanya," kata Argo kepada wartawan di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Jumat, 11 Desember 2020.

Kini, Bareskrim Polri melalui Direktorat Siber Polri telah melakukan pencarian terhadap berita-berita yang dianggapnya hoaks terkait laskar FPI tersebut.

"Sudah ada dari Bareskrim Polri, dari Cyber Crime dan polda-polda sudah kita instruksikan untuk mencari kalau ada hoaks, kita proses untuk kasus-kasus yang selama ini ada," ujar Argo.

Agar Masyarakat Tak Panik

Menurut Argo, apa yang dilakukan Polri itu agar masyarakat tak panik dan takut serta tidak salah menerima informasi yang tidak benar.

"Biar tidak membuat masyarakat ketakutan, biar informasi itu sendiri pun juga tidak salah. Makanya kita proses semuanya," pungkasnya.

Dalam video yang beredar berdurasi 4 detik tersebut, terlihat seorang pria yang menggunakan topi putih, kaos putih dan celana jins biru muda ini ditembak berkali-kali oleh pria yang disebut sebagai polisi. 

Sumber: Liputan6


[blogger]

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.