Padang Panjang Satu-Satunya Manfaatkan DID Untuk Pemulihan Ekonomi Masyarakat

PadangPanjang,infonusantara.net - Menangani pandemi covid-19, Pemerintah Kota Padang Panjang manfaatkan Dana Insentif Daerah (DID) sebesar Rp.15,5 miliar dari pemerintah pusat untuk membantu masyarakat terdampak di kota berjuluk Serambi Mekkah ini.

100 persen bantuan difokuskan untuk pemulihan ekonomi. Ini sebuah kebijakan yang berpihak kepada masyarakat yang tentunya tak lepas dari peran Walikota H. Fadly Amran, BBA Datuak Paduko Malano bersama DPRD.

Pemulihan ekonomi diberikan melalui Bantuan Sosial Tunai (BST) untuk tiga bulan, terhitung Oktober, November dan Desember sebesar  Rp. 900.000 dan bantuan permodalan UMKM sebesar Rp 2 juta.

Kebijakan dalam pengunaan DID ini hanya Kota Padang Panjang satu-satunya yang melakukan untuk membantu masyarakat fi masa pandemi covid-19.

Untuk BST dengan data penerima 3.079 KK telah diserahkan sejak Jumat (18/12) lalu. Di sisi lain, bantuan permodalan kepada 2.100 UMKM juga turut diberikan mulai Senin (21/12) lalu. Kedua dana itu disalurkan lewat kerjasama dengan Bank Nagari.

Di hari terakhir penyaluran bantuan, Rabu (23/12/2020), Fadly melihat langsung aktivitas penyerahan BST dan permodalan UMKM. Walikota muda itu, berharap para penerima tetap bersemangat dan berjuang.

“Semoga bantuan ini bermanfaat. Walau kecil, mudah-mudahan bisa meringankan kesulitan menghadapi Covid-19 ini. Kita berharap bantuan ini betul-betul bisa menyasar masyarakat yang terdampak,” tegas Fadly.

Kepada masyarakat penerima bantuan permodalan UMKM, Fadly mengajak bisa menginvestasikannya kembali. “Melalui bantuan permodalan ini, kiranya dapat menunjang usaha, untuk pulih dari dampak Corona ini.

"Terima kasih kepada Bank Nagari yang telah bekerjasama dalam penyaluran bantuan ini,” ucapnya.

Dikatakan, BST dan permodalan untuk UMKM, adalah bantuan dari pemerintah pusat berupa DID tambahan yang dialokasikan kepada daerah yang sangat baik dalam penanggulangan covid-19.

"Kita fokuskan 100 persen untuk pemulihan ekonomi di Kota Padang Panjang,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Kantor Cabang Bank Nagari, Zulhendri, SE mengapresiasi Fadly dapat meraih dana tambahan DID ini. “Tidak semua daerah mendapatkannya. Ini sebagai bentuk penghargaan pemerintah pusat dalam penanganan Corona.

Bank Nagari saat ini fokus dalam pembagian dana DID berbentuk BLT dan bantuan permodalan UMKM.

"Kami berharap,  ini dapat berlanjut. UKM naik kelas dan nantinya bisa mendapatkan bantuan lewat kredit komersil di Bank Nagari  terutama dana KUR,” tuturnya.

Terkait penerimaan bantuan UMKM yang disebut-sebut dipotong  Rp. 20.000, Zulhendri meluruskan, itu bukanlah potongan. “Itu saldo minimal Bank Nagari. Uang dua puluh ribu itu, masih milik pemilik rekening," jelasnya. (Lala/kmf).

Editor : Heri Suprianto

[blogger]

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.