Gatot Nurmantyo Tak Hadir Penyematan Bintang Jasa dari Jokowi

 

Mantan Panglima TNI Jenderal (Purn.) Gatot Nurmantyo dianugerahi penghargaan Bintang Mahaputera oleh Presiden Joko Widodo 

INFONUSANTARA.NET --Gatot Nurmantyo batal menghadiri acara pemberian penghargaan Bintang Mahaputera oleh Presiden Joko Widodo yang dihelat di Istana Negara, Jakarta, pada hari ini Rabu (11/11). 

Gatot mulanya bakal dianugerahi Bintang Mahaputera atas pengabdiannya selama menjadi Panglima TNI periode 2015-2017. Namun, Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono menyatakan Gatot telah mengirimkan surat kepada Presiden Joko Widodo karena tak bisa hadir.

"Pak Gatot bersurat kepada Presiden tidak hadir. Isinya nanti bapak Menko Polhukam yang akan menyampaikan," kata Heru dalam rekaman wawancara, Rabu (11/11).

Heru mengatakan salah satu alasan Gatot tak ingin hadir dalam acara pemberian anugerah tersebut karena faktor pandemi virus corona (Covid-19). Alasan lain yakni kondisi TNI saat ini. Namun, Heru tak merinci dan mengatakan Menko Polhukam Mahfud MD yang akan menjelaskan lebih lengkap.

"Isinya ada beberapa yang beliau tidak setuju mungkin kondisi Covid dan harus banyak memberikan perhatian ke TNI. Disuratnya seperti itu," jelas Heru.

Selain Gatot, ada sejumlah penerima yang juga tidak dapat hadir. Beberapa alasan yang disampaikan yakni ada pekerjaan yang tak bisa ditinggal hingga dalam keadaan tidak sehat.

"Semua hadir ada beberapa tidak hadir dalam kondisi kurang sehat lantas mantan Pak Siwi orangtuanya dalam kondisi sakit," jelas dia.

Pemberian penghargaan oleh Jokowi kepada Gatot sempat menjadi sorotan. Tak lepas dari gelagat Gatot Nurmantyo beberapa waktu ke belakang yang aktif mengkritik pemerintah.

Gatot pun menjadi deklarator gerakan moral bernama Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) bersama Din Syamsuddin dan beberapa tokoh lainnya. KAMI kerap mengkritik pemerintah dan kondisi negara Indonesia saat ini.

Namun, Menko Polhukam Mahfud menjelaskan bahwa penghargaan Bintang Mahaputera memang biasa diberikan kepada mantan Panglima TNI. Begitu pun kepada mereka yang pernah menjabat sebagai pimpinan lembaga tinggi negara.

"Ya, semua mantan panglima dan semua mantan menteri serta Pimpinan Lembaga Negara yang selesai satu periode juga dapat BM. Itu harus diberikan tanpa pandang bulu," kata Mahfud.

Penghargaan itu merupakan salah satu upaya pemerintah melemahkan semangat oposisi. Dia mengklaim sebagian besar anggota KAMI sepakat agar Gatot menolak pemberian penghargaan dari Jokowi.

"Pemberian penghargaan secara tiba-tiba dan timing tidak jelas, artinya memang ada motif tersembunyi atau cara untuk menaklukkan musuh," kata Marwan saat dihubungi CNNIndonesia.com, Jumat (6/11).

Selain Gatot, Susi Pudjiastuti, Retno Marsudi, Puan Maharani hingga Luhut Binsar Pandjaitan juga bakal diberikan penghargaan Bintang Mahaputera dari pemerintah. 

Sumber:CNN Indonesia



[blogger]

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.